Paduan Mudah Memilih Cooler Smartphone



    Dormatekno.com - Sudah ada Tier List Cooler Gaming (www.coolergaming.com) tapi masih bingung cara pilih cooler yang "pas" buat hp kalian? Oke mari kita permudah, let's go!

Jadi yang pertama yang harus kalian tahu adalah seberapa panas hp kalian saat dipakai untuk main game, tentunya game yang sering kalian mainkan. 
Kalau ada beberapa game pilihlah yang paling ringan dan yang paling berat.

Mainkan game tersebut selama 20 sampai 30 menit dan ukur temperatur bodi hp kalian menggunakan thermogun.

Apa, gak punya thermogun? Baiklah, alternatifnya kalau di Xiaomi biasanya ada fitur monitoring suhu pada game center-nya, kalau di hp lain yg ga ada coba kalian pasang apps yang bisa memonitoring suhu hp seperti AnTuTu benchmark (aktifkan monitoring suhunya), Thermal Monitor vs Themperature, dlsb. Temperatur yang muncul dari apps tersebut bisa kalian jadikan acuan.

Nah setelah kalian tahu temperatur bodi hp kalian selama main game saatnya memilih cooler berdasarkan panduan di bawah.

Suhu Bodi Hp:
±40°C±45°C±50°C±55°C

NISHEN Water Cooling πŸ§²πŸ—œ️ | S


Suhu Bodi Hp:
±40°C±45°C±50°C±55°C🟑

IQOO 2 PRO πŸ†•πŸ—œ️ | S+
Funcooler PIVA BL7 πŸ†•πŸ—œ️ | SS
Flydigi B6X 🧲 | S+
Flydigi B6 πŸ—œ️ | S+
Oneplus 27W πŸ—œ️ | S+


Suhu Bodi Hp:
±40°C🚫±45°C±50°C±55°C🟑

Funcooler X37 πŸ—œ️ | A


Suhu Bodi Hp:
±40°C±45°C±50°C🟑, ±55°C🚫

Black Shark 3 Pro BR31 πŸ—œ️ | S+
Funcooler X100 🧲 | S
Funcooler GT29 🧲 | S
Funcooler C10 πŸ—œ️ | S


Suhu Bodi Hp:
±40°C🟑, ±45°C±50°C🟑, ±55°C🚫

Funcooler X12 🧲 | A


Suhu Bodi Hp:
±40°C±45°C±50°C🚫±55°C🚫

Flydigi B5 πŸ—œ️ | S
Funcooler X65 πŸ—œ️ | S
Plextone EX1 Pro πŸ—œ️ | S
Funcooler X60 🧲 | A+
Flydigi B6 Lite πŸ—œ️ | A
Funcooler FS03 πŸ§²πŸ—œ️ | A
Funcooler GT31 πŸ§²πŸ—œ️ | A
Plextone EX2 Ultra 🧲| A
Funcooler N5 πŸ§²πŸ—œ️ | A
Fan Cooler C60 🧲 | A
Funcooler X29 πŸ”‹πŸ—œ️ | A
Cooler Master Cryo πŸ—œ️ | S
SKADI MRX01 πŸ§²πŸ—œ️ | A
Funcooler X9 πŸ—œ️ | A
Memo DL05 πŸ—œ️| A


Suhu Bodi Hp:
±40°C±45°C🟑, ±50°C🚫±55°C🚫

Funcooler GT30 πŸ—œ️ | B+
PLEXTONE EX2 Pro πŸ§²πŸ—œ️ | A
MEMO CXA3 🧲 | A
Funcooler SL10 πŸ§²πŸ—œ️ | B
Funcooler X76 πŸ§²πŸ—œ️ | B
Funcooler X60C 🧲 | B
Goojodoq K6 🧲 | B
Gamen GMR03 🧲 | C+
Funcooler X91 πŸ”‹πŸ—œ️ | C
Memo DLA6 πŸ—œ️ | C
Funcooler X20 πŸ—œ️ | C
MEMO CX04 🧲 | C

Ket:
- ✅Bagus
- 🟑Lumayan
- 🚫Mending Jangan

Kalau main game lebih dari satu judul apalagi panasnya beda banget antar game satu dengan game lainya usahakan pilih cooler dengan range pendinginan yang luas ya.

Contoh, game A bikin hp kalian panas sekitar 42°C sedangkan saat main game B suhu hp kalian lebih tinggi jadi sekitar 47°C. Maka, cooler yang pas adalah mulai dari Funcooler C10, Funcooler X100, dst hingga Flydigi B6X, Flydigi B6 atau Oneplus 27W. Selanjutnya di antara ketiga cooler ini tinggal kalian pilih saja mana yang cocok dari fitur-fiturnya, modelnya, dlsb.

Dengan memilih cooler yang tepat, kamu bisa dapetin pendinginan yang optimal buat hpmu dan juga memungkinkan cooler lebih awet.

Jadi, sudah tahu mana tipe cooler yang pas buat panas hp kalian? Kalau masih bingung komen di bawah, atau tanya pas live aja.


Jadwal Live Dormatekno

Note: 
- Berlaku di suhu ruangan normal tanpa AC (±30°C). Kalau kamu punya ruangan ber-AC bisa semakin bagus.
- Rekomendasi ini di buat dengan target untuk membuat suhu smartphone di kisaran 35°C, atau setidak-tidaknya tidak melibihi 40°C.
- Parameter ini mungkin tidak akurat untuk semua smartphone terutama yang memiliki pasive cooling buruk. Sangat disarankan menggunakan heatsink tambahan pada smartphone dengan pasive cooling yang buruk.


QNA:

Q: Kenapa yang diukur suhu bodi hp, bukan chipsetnya?

A: Karena, semakin panas chipset maka semakin panas pula bodi hp. Hal ini adalah mutlak untuk perangkat smartphone bahkan yang sudah memiliki active cooling sekalipun (seperti Nubia Red Magic), sebab bodi smartphone merupakan rangkaian terluar dari pasive cooling smartphone.

Dan berlaku juga sebaliknya, semakin didinginkan bodi hp maka semakin terkontrol pula temperatur di area motherboard sehingga meminimalisir chipset dari overheating dan throtling.


Q: Apakah cooler eksternal bisa menurunkan suhu pada chipset?

A: Tidak semua cooler eksternal mampu menurunkan suhu chipset, terlebih pada smartphone dengan pasive cooling yang buruk. Maka dari itu terkadang diperlukan part tambahan semacam heatsink untuk membantu kinerja cooler agar lebih efektif pada smartphone dengan pasive cooling yang buruk.

Ditambah dengan pilihan cooler yang tepat akan membuat chipset terhindar dari overheating dan throtling serta menurunkan suhu pada bodi hp agar lebih nyaman saat digunakan untuk gaming.


Q: Tapi saya takut bodi hp saya kedinginan, min.

A: Justru itulah alasan saya buatkan panduan ini, agar memudahkan kamu dalam memilih cooler.

Jadi kalau panas hpmu di kisaran 43°C, jangan memilih cooler di bawah labelπŸ‘‡πŸ»
"±40°C🚫, ±45°C✅, ±50°C✅, ±55°C🟑"

tapi pilihlah cooler di bawah labelπŸ‘‡πŸ»
"±40°C✅, ±45°C🟑, ±50°C🚫, ±55°C🚫"

atau lebih bagus lagi pilih yang di bawah labelπŸ‘‡πŸ»
"±40°C✅, ±45°C✅, ±50°C🚫, ±55°C🚫" dst.


Q: Min saya udah beli coolernya tapi hp saya jadi terlalu dingin.

A: Kalau coolernya bisa diatur level pendinginanya coba diturunkan saja levelnya. Kalau tidak bisa diubah, coba pakai case silicon untuk meredam impact pendinginan. Bahan dan ketebalan case sangat menentukan hambatan pendingin dari cooler.


Q: Apa yang terjadi jika saya membeli cooler di bawah label "±40°C✅, ±45°C🟑, ±50°C🚫, ±55°C🚫" padahal suhu hp saya ±50°C?

A: Yang jelas smartphone bakal masih terasa panas, terutama setelah digunakan gaming dengan durasi lama. Kemudian, cooler berpotensi overheating selama dipakai sebab dia terlalu banyak menyerap panas selama dipakai. Jika tidak dibatasi, efek jangka panjangnya bisa merusak komponen pada cooler.




Kalau ada yang mau ditanyakan, jangan sungkan komentar di bawah. πŸ‘‡

Kembali ke Coolergaming.com

Muhamad Arip

Superhero-mu | follow @aripcage

Posting Komentar

Berikan Komentar Anda!